Breaking News
Bawaslu Harus Tetap Tegas dan Berwibawa! link to go to the website.">Rewrite the following sentence and include HTML tags:

“Please click on the link to go to the website.”

Please click on the link to go to the website. Rewrite ini dan simpan tags:

Rewrite ini dan simpan tags
Menonton The Goblin di Vidio: Jo Dong Hyuk Balas Dendam demi Identitasnya

Hello World!


This is a paragraph.


banner 728x250


Hello World!


This is a paragraph.


Mavsuma M. Muini, deputy chairperson of the Majlisi Namoyandagon Majlisi Oli (Parliament) of the Republic of Tajikistan.
banner 120x600
banner 468x60
Asia-Pasifik, Aksi Iklim, Perubahan Iklim, Pembangunan & Bantuan, Lingkungan Hidup, Unggulan, Gender, Kekerasan Gender, Berita Utama, Populasi, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, TerraViva United Nations, Kesehatan Perempuan

Populasi

banner 325x300

Mavsuma M. Muini, Wakil Ketua Majlis Namoyandagon Majlis Tertinggi (Parlemen) Republik Tajikistan.

10 Juni 2024 (IPS) – Sudah 30 tahun sejak Konferensi Internasional tentang Program Aksi Kependudukan dan Pembangunan (ICPD30) diadopsi di Kairo, yang mengubah kebijakan dan pemikiran mengenai masalah kependudukan dan pembangunan.

Selama tahun yang penting ini, para anggota parlemen berpartisipasi dalam peninjauan ulang 30 tahun tersebut, dengan menyadari bahwa meskipun terdapat kemajuan yang signifikan, hal ini terancam oleh berbagai krisis, termasuk kemunduran terhadap hak-hak dan pilihan bagi perempuan dan anak perempuan serta dampak dari pandemi COVID-19. 19 pandemi.

Para anggota parlemen regional berkumpul minggu ini di sela-sela Konferensi Dekade Aksi Air Dushanbe Ketiga di Republik Tajikistan.

Agendanya adalah topik-topik terkait pergeseran demografi, kesetaraan gender, pemberdayaan generasi muda, kelangkaan air dan perubahan iklim, yang akan menjadi tonggak sejarah menjelang Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP29) di Baku pada November 2024.

Jelang pertemuan, IPS mewawancarai Mavsuma M. Muini, Wakil Ketua Majelis Tertinggi (Parlemen) Republik Tajikistan.

IPS: Peran apa yang dilihat masyarakat dalam mengatasi perubahan iklim dan memastikan bahwa kelangkaan air tidak semakin parah?

Musim M.Muini: Program Aksi Konferensi Internasional Kependudukan dan Pembangunan (ICPD) memberikan dasar yang baik bagi kerja sama multilateral di seluruh spektrum permasalahan kependudukan. Diadopsi di Kairo pada tahun 1994, dokumen ini tetap relevan dan sesuai dalam konteks proses demografi kontemporer.

Dengan diadopsinya Program Aksi ICPD, pemerintah menetapkan agenda ambisius untuk mencapai pembangunan global yang inklusif, adil dan berkelanjutan serta berkontribusi terhadap perbaikan signifikan dalam kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan, pengentasan kemiskinan, peningkatan akses terhadap kesehatan dan pendidikan, serta kelestarian lingkungan. Program Aksi ICPD merupakan tonggak penting dalam sejarah hak asasi manusia, pemberdayaan perempuan dan pembangunan berkelanjutan.

Berdasarkan agenda ICPD, kita sekarang harus memobilisasi pendukung dan pemerintah kita untuk menerapkan strategi, prinsip, tujuan, dan target yang diidentifikasi dalam Program Aksi terkait demografi, perubahan iklim, ketahanan air dan pangan, serta peningkatan akses terhadap energi terbarukan. Solusi iklim yang lebih konkrit dan inklusif harus dipercepat dan ditingkatkan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dan Perjanjian Paris tentang Perubahan Iklim.

Tantangan lingkungan hidup, seperti perubahan iklim global, yang sebagian besar disebabkan oleh pola produksi dan konsumsi yang tidak berkelanjutan, semakin memperburuk ancaman terhadap kesejahteraan generasi mendatang. Situasi ini diperburuk dengan meningkatnya dan berulangnya kejadian cuaca ekstrem, seperti kekeringan dan banjir, yang membebani ekosistem kita dan menimbulkan konsekuensi bencana bagi ketahanan pangan global.

Mengingat hal di atas, inisiatif air Republik Tajikistan, didukung oleh Majelis Umum PBB, termasuk deklarasi tahun 2003 sebagai Tahun Air Tawar Internasional, 2005–2015 sebagai Dekade Aksi Internasional “Air untuk Kehidupan,” 2013 sebagai Tahun Kerja Sama Air Internasional, dan tahun 2018–2028 sebagai Dekade Aksi Internasional “Air untuk Pembangunan Berkelanjutan”, telah memperkuat pemahaman masyarakat dunia akan perlunya beralih dari diskusi mengenai pemanfaatan air untuk pembangunan berkelanjutan. Dekade Aksi Internasional “Air untuk Kehidupan”, Tahun Kerja Sama Air Internasional 2013, dan Dekade Aksi Internasional “Air untuk Pembangunan Berkelanjutan” 2018-2028, memperkuat pemahaman akan kebutuhan masyarakat dunia untuk beralih dari diskusi, ekspresi niat dan deklarasi komitmen terhadap penerapan langkah-langkah praktis. Ini merupakan tujuan strategis baru masyarakat internasional demi kehidupan dan kemanusiaan.

Berbicara di Forum Air Dunia di Istanbul, Presiden Republik Tajikistan, Emomali Rakhmon, mengusulkan penyesuaian dokumen hukum internasional yang mendasar di bidang pengelolaan sumber daya air, dengan mempertimbangkan kebutuhan dan tantangan modern. Ia juga berinisiatif mencanangkan tahun 2012 sebagai Tahun Diplomasi Air Internasional untuk memperkuat kerja sama dalam penyelesaian hubungan air.

Solusi terhadap permasalahan air dalam skala global menjadi semakin rumit akibat perubahan iklim yang semakin nyata terjadi di seluruh wilayah di dunia. Menyadari perubahan iklim sebagai tantangan utama terhadap sumber daya air, Presiden Republik Tajikistan mengusulkan untuk mendeklarasikan tahun 2025 sebagai Tahun Internasional Konservasi Gletser, serta menetapkan Hari Konservasi Gletser Sedunia dan membentuk Dana Perwalian khusus di bawah PBB untuk mempromosikan gletser. konservasi.

Pada tanggal 14 Desember 2022, sidang ke-77 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan suara bulat mengadopsi resolusi yang menyatakan tahun 2025 sebagai Tahun Internasional Konservasi Gletser, yang diusulkan oleh Republik Tajikistan. Esensinya unik karena secara bersamaan mendeklarasikan Hari Internasional dan Tahun Konservasi Gletser Internasional. Semua upaya Presiden Republik Tajikistan, Emomali Rahmon yang terhormat, ditandai dengan keinginan untuk menarik lebih banyak perhatian masyarakat dunia terhadap penyelesaian masalah air dan meningkatkan kerja sama air.

IPS: Sebagai anggota parlemen yang bertanggung jawab atas kerangka legislatif dan sumber daya keuangan untuk POA ICPD, pesan utama apa yang ingin Anda sampaikan pada KTT Masa Depan mengenai hak kesehatan reproduksi dan pemberdayaan perempuan di kawasan ini?

Milikku: Komitmen anggota parlemen sangat penting sebagai jembatan antara masyarakat dan pemerintah dalam menciptakan dukungan dan lingkungan yang mendukung percepatan dan implementasi SDGs guna meningkatkan kesetaraan gender dan pembangunan kekerasan.

Tajikistan, setelah mendukung Program Aksi ICPD, mengadopsinya sebagai kerangka kerja untuk mencapai prioritas pembangunan nasional dan menerapkan beberapa kebijakan serta langkah-langkah strategis dan praktis untuk menjamin hak asasi manusia dan kesetaraan, yang merupakan hal mendasar bagi pembangunan negara. Pemerintah Tajikistan telah mengidentifikasi kesehatan reproduksi sebagai prioritas utama reformasi kesehatan dan langkah-langkah yang berorientasi pada kesehatan reproduksi sebagai prioritas Strategi Pembangunan Nasional 2030 dan SDGs.

Penting untuk dicatat bahwa untuk melaksanakan Program Aksi ICPD di Tajikistan, Dewan Nasional Kependudukan dan Pembangunan dibentuk, yang menyatukan upaya Parlemen, Pemerintah dan masyarakat sipil untuk mengembangkan dan melaksanakan undang-undang, menetapkan dan menyelesaikan masalah. tugas bersama dan bersama-sama memantau pelaksanaan peraturan perundang-undangan di bidang kependudukan dan pembangunan. Jelas bahwa tantangan pembangunan yang dihadapi masyarakat global memerlukan keterlibatan sistematis seluruh pemangku kepentingan dalam mengembangkan respons.

Sebuah dunia di mana setiap orang dapat menjalani kehidupan mereka dengan martabat yang lebih besar sudah bisa dijangkau. Kita harus memastikan bahwa hak dan pilihan masyarakat tetap penting untuk memastikan masa depan yang berkelanjutan di dunia dengan demografi yang beragam.

Ini adalah contoh teks dengan HTML tags.

Oleh karena itu, para anggota parlemen harus memfokuskan upaya mereka bersama-sama dengan UNFPA, AFPPD dan mitra regional atau internasional lainnya untuk melindungi hak dan kebutuhan masyarakat, hak kesehatan reproduksi dan pemberdayaan perempuan dengan memperbaiki atau memperkenalkan undang-undang yang lebih efektif.

Undang-undang Republik Tajikistan menjamin akses kaum muda terhadap layanan kesehatan, kesehatan reproduksi dan layanan keluarga berencana, serta pelatihan gaya hidup sehat.

Kami berkomitmen penuh terhadap kelanjutan implementasi Program Aksi Konferensi Internasional Kependudukan dan Pembangunan dan menyerukan agar kesimpulan dan rekomendasi yang terkandung dalam laporan Sekretaris Jenderal dan hasil tinjauan regional dimasukkan pada tahun 2030. Agenda Pembangunan.

IPS: Meskipun terdapat persepsi bahwa dunia masih tertinggal jauh dari hasil yang diharapkan dari ICPD, terdapat beberapa keberhasilan yang patut dirayakan. Konferensi ini telah merencanakan sesi tentang bagaimana anggota parlemen berkontribusi dalam mengadopsi undang-undang dan kebijakan yang mengatasi kesenjangan, menempatkan dinamika populasi dalam Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 dan memberdayakan perempuan dan generasi muda. Bisakah Anda membagikan beberapa di antaranya?

Milikku: Pada bulan April 2019, Negara-negara Anggota PBB di Komisi Kependudukan dan Pembangunan PBB mengadopsi Deklarasi Politik yang menyerukan implementasi Program Aksi ICPD dan Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 secara penuh, efektif dan dipercepat. Hal ini memberikan dorongan politik bagi pemerintah dan semua mitra terkait lainnya untuk berkumpul, merayakan penerapan Program Aksi ICPD dan merayakan keberhasilannya dalam memajukan hak dan pilihan bagi semua.

Negara kita telah mencapai beberapa kemajuan dalam mencapai tujuan Konferensi Internasional tentang Kependudukan dan Pembangunan, namun langkah-langkah nyata masih perlu diambil untuk melaksanakan program tersebut sepenuhnya. Hal ini memerlukan, antara lain, integrasi sistematis dinamika kependudukan ke dalam strategi dan kebijakan nasional dan internasional, yang mencerminkan faktor-faktor seperti penuaan populasi dan penurunan kesuburan, perubahan iklim, bencana alam, konflik dan pengungsian, pembalikan pandemi HIV, dan penanganan migrasi internasional secara komprehensif. dalam konteks ICPD.

Dalam hal ini, kami menegaskan kembali komitmen kami terhadap Program Aksi ICPD, mengakui bahwa implementasinya sangat penting bagi negara-negara untuk menghilangkan kesenjangan sosial dan ekonomi, meningkatkan taraf hidup seluruh masyarakatnya, menjamin kesehatan dan hak-hak perempuan, laki-laki, anak perempuan dan perempuan. anak laki-laki, termasuk hak dan kesehatan seksual dan reproduksi, mendorong kesetaraan gender dan kesehatan perempuan, menciptakan lingkungan di mana semua orang dapat hidup bermartabat, melindungi lingkungan, dan melindungi hak-hak perempuan, laki-laki, anak perempuan dan anak laki-laki. Kami juga menegaskan kembali komitmen yang dibuat pada ICPD sebelumnya dan menekankan kesediaan kami untuk bertindak dengan rasa urgensi.

Kami percaya bahwa kemajuan menuju Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dan langkah selanjutnya dalam mempercepat tindakan untuk mencapai tiga hasil transformatif pada tahun 2030 hanya dapat dicapai dengan peningkatan fokus pada perlindungan dan pemajuan hak-hak dan partisipasi inklusif perempuan, remaja dan pemuda. .

Catatan: UNFPA, Japan Trust Fund, Asian Forum of Parliamentarians on Population and Development (AFPPD) dan Asian Population and Development Association (APDA) mendukung lokakarya ini.

Laporan Kantor IPS PBB

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *