Breaking News
Bawaslu Harus Tetap Tegas dan Berwibawa! link to go to the website.">Rewrite the following sentence and include HTML tags:

“Please click on the link to go to the website.”

Please click on the link to go to the website. Rewrite ini dan simpan tags:

Rewrite ini dan simpan tags
Menonton The Goblin di Vidio: Jo Dong Hyuk Balas Dendam demi Identitasnya

Hello World!


This is a paragraph.


banner 728x250


ini dan simpan HTML tags


Since the Taliban's return to Afghanistan in 2021, numerous women grapple with profound mental health challenges, often in silence, fearing repercussions for speaking out. Credit: Learning Together
banner 120x600
banner 468x60
Gender, Berita Utama, Kesehatan, Hak Asasi Manusia, Timur Tengah & Afrika Utara, TerraViva United Nations

Kesehatan

banner 325x300

Penulisnya adalah seorang jurnalis perempuan yang tinggal di Afghanistan, dilatih dengan dukungan Finlandia sebelum Taliban mengambil alih. Identitasnya dirahasiakan demi alasan keamanan

Sejak kembalinya Taliban ke Afghanistan pada tahun 2021, banyak perempuan yang bergulat dengan tantangan kesehatan mental yang berat, seringkali diam saja, takut akan dampak buruk jika mereka berani menyuarakan pendapatnya. Kredit: Belajar Bersama

16 Mei 2024 (IPS) – Afghanistan sedang bergulat dengan meningkatnya krisis penyakit mental, khususnya di kalangan perempuan, seperti yang disoroti dalam laporan PBB. Pejabat dari departemen kesehatan mental di rumah sakit daerah Herat telah mengamati adanya peningkatan yang mengkhawatirkan dalam jumlah perempuan yang menderita gangguan psikologis di provinsi tersebut.

Menurut para pejabat tersebut, hampir delapan puluh persen orang yang mencari pengobatan untuk depresi adalah perempuan dan anak perempuan. Pusat medis menyaksikan masuknya seratus pasien setiap hari yang mencari bantuan.

“Setiap hari, 100 orang datang untuk berobat, dan lebih dari dua pertiganya adalah perempuan”, menurut salah satu dokter dari Asosiasi Psikolog Klinis di Herat, yang tidak mau disebutkan namanya dalam laporan karena alasan keamanan. masalah.

Hampir 400 orang telah dikirim untuk perawatan lebih lanjut dalam waktu satu bulan dan jumlahnya terus meningkat setiap hari. Kebanyakan pasien diberikan konseling psikologis namun mereka yang penyakitnya parah dirujuk ke rumah sakit jiwa regional di Herat.

Ada beberapa faktor yang berkontribusi terhadap meningkatnya penyakit mental di kalangan perempuan. Kesulitan ekonomi semakin parah, sementara pemerintahan Taliban yang opresif membayangi prospek masa depan mereka. Selain itu, meningkatnya kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan, ditambah dengan pembatasan pendidikan dan pekerjaan bagi perempuan, menambah permasalahan yang ada.

“Saya sering mengalami serangan panik secara tiba-tiba,” Marjan, seorang pasien di rumah sakit tersebut menceritakan. “Hati saya terasa lemah, dan saya terus-menerus berjuang melawan kelesuan. Larangan terhadap pendidikan telah menjerumuskan saya ke dalam depresi,” keluhnya.

Dengan berlinang air mata dan kesakitan dalam suaranya, dia mengeluh betapa lamanya dia dan perempuan-perempuan lain akan terus dipenjarakan di dalam empat dinding rumah mereka dan hidup dengan ketidakpastian akan masa depan.

Marjan melanjutkan, “Saya adalah istri ketiga dari suami saya, dan saya selalu menjadi sasaran kekerasan dan pemukulan oleh suami saya atau istri suami saya.”

Di beberapa wilayah, seperti Herat, perkawinan poligami merupakan hal biasa, sehingga menimbulkan konflik dalam keluarga dan perempuanlah yang menanggung dampak paling besar.

Marjan, korban pernikahan semacam itu, mengungkapkan upaya bunuh dirinya yang gagal dan menghubungkan penderitaannya dengan Taliban. Dipaksa menikah oleh ayahnya pada masa rezim Taliban, dia terpaksa melepaskan perannya sebagai aktivis sipil dan mantan pegawai sebuah organisasi hak asasi manusia di bawah pemerintahan sebelumnya.

“Sekarang, yang tersisa hanyalah kenangan akan kehidupan yang sudah tidak ada lagi,” keluhnya dengan getir.

Nafas Gul, ibu dari lima anak yang juga tinggal di Provinsi Herat menceritakan kisahnya. Putrinya, Shirin Gul yang berusia enam belas tahun, mengalami depresi berat, dilihat dari tangisannya yang sering dan menyebutnya sebagai penjara, ibunya menjelaskan. Shirin tidak lagi bersekolah.

Kenangan telah membuat sebagian besar gadis dan wanita mengalami depresi. Banyak dari mereka yang tinggal di rumah, tidak mampu bekerja atau memperoleh pendidikan.

Di Afghanistan, banyak korban kekerasan dalam rumah tangga berjuang untuk mendapatkan bantuan dalam sistem layanan kesehatan yang kewalahan. Kredit: Belajar Bersama

Dengan kembalinya Taliban di Afghanistan pada tahun 2021, perempuan telah dirampas haknya, terutama hak atas pekerjaan dan pendidikan. Mayoritas perempuan di Herat menentang pengakuan legitimasi pemerintahan Taliban, namun mereka mengatakan bahwa pengakuan harus diberikan sebagai imbalan atas peningkatan status perempuan.

Para dokter memperingatkan bahwa tanpa intervensi, jumlah orang yang menderita depresi, khususnya di provinsi Herat, akan terus meningkat.

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *