Breaking News
Bawaslu Harus Tetap Tegas dan Berwibawa! link to go to the website.">Rewrite the following sentence and include HTML tags:

“Please click on the link to go to the website.”

Please click on the link to go to the website. Rewrite ini dan simpan tags:

Rewrite ini dan simpan tags
Menonton The Goblin di Vidio: Jo Dong Hyuk Balas Dendam demi Identitasnya

Hello World!


This is a paragraph.


banner 728x250


Hello, World!


This is a paragraph.


banner 120x600
banner 468x60
Konflik Bersenjata, Unggulan, Global, Berita Utama, Kesehatan, Hak Asasi Manusia, Timur Tengah & Afrika Utara, Populasi, TerraViva United Nations, Kesehatan Perempuan

Pendapat

banner 325x300

Rumah sakit bersalin Al-Helal Al-Emirati di Rafah adalah salah satu fasilitas kesehatan terakhir yang masih berfungsi di Gaza selatan. Bidan melahirkan lebih dari 70 bayi per hari dalam kondisi yang memprihatinkan dan kekurangan pasokan secara drastis. Kredit: UNFPA Palestina/Bisan Ouda

PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA, 10 Mei 2024 (IPS) – Saat jutaan anak dan keluarga merayakan ibu mereka, pikiran saya tertuju pada wanita hamil dan ibu baru yang didukung oleh tim kami di UNFPA, badan kesehatan seksual dan reproduksi PBB, di lebih dari 130 negara di seluruh dunia. Dan saya menyimpan dalam hati saya semua orang yang, tragisnya, tidak akan pernah bisa melihat bayi mereka yang baru lahir.

Lebih dari 800 wanita setiap hari – satu wanita setiap dua menit – meninggal karena komplikasi kehamilan dan persalinan yang sebenarnya dapat dicegah. Situasi ini sangat mengerikan bagi perempuan dan anak perempuan yang terjebak dalam meningkatnya krisis dan konflik di dunia. Secara global, lebih dari separuh kematian ibu terjadi di negara-negara yang terkena dampak krisis atau kerapuhan kemanusiaan.

Natalya Kanem

Di Gaza, perempuan menghadapi kondisi yang memprihatinkan sebelum, selama, dan setelah melahirkan. Pada saat kehidupan baru dimulai, momen yang seharusnya menjadi kegembiraan kini dibayangi oleh kematian, kehancuran, dan keputusasaan. Akses yang sangat terbatas terhadap layanan kesehatan dan perawatan obstetri darurat menempatkan kehidupan perempuan dan bayi baru lahir dalam risiko.

Saat ini, rumah sakit-rumah sakit besar berada di reruntuhan di seluruh Gaza dan tidak ada satu pun fasilitas kesehatan yang beroperasi penuh setelah lebih dari 440 serangan terhadap layanan kesehatan sejak perang dimulai pada bulan Oktober.

Di Rumah Sakit Bersalin Al-Helal Al-Emirati, salah satu dari sedikit fasilitas kesehatan yang tersisa di Gaza dan sekarang menjadi fasilitas utama bagi ibu hamil di Rafah, pada saat artikel ini ditulis, hanya terdapat lima tempat tidur untuk persalinan dan sekitar 60 persalinan setiap hari. Wanita yang ingin melahirkan di bangsal disuruh membawa kasur dan bantal sendiri.

“Kami melahirkan bayi tanpa henti,” kata bidan Samira Hosny Qeshta. “Kami memberi tahu wanita yang baru saja melahirkan: kami membutuhkan tempat tidur. Bangun dan duduk di kursi.”

Kebanyakan wanita tidak mendapatkan perawatan pranatal, katanya. Mereka baru saja tiba di rumah sakit dengan harapan yang terbaik. Banyak di antara mereka yang menderita infeksi karena kondisi kehidupan yang tidak higienis di kamp-kamp yang penuh sesak, di mana ratusan orang harus berbagi satu toilet dan kurangnya air bersih serta perlengkapan kebersihan.

“Kami tinggal di tenda, dan setiap kali hujan tenda terendam banjir, dan tempat tidur kami basah,” kata Suhad. Dia sedang hamil sembilan bulan dan dijadwalkan untuk operasi caesar. Beberapa jam kemudian, dia akan kembali ke tenda.

“Ini akan sangat sulit setelah melahirkan,” katanya. “Dari rasa sakit fisik hingga kedinginan – dan tidak ada pakaian untuk bayi. Apa yang telah dia lakukan hingga terlahir dalam situasi seperti ini?”

Bahkan jika bayi mereka dilahirkan dengan selamat, ribuan perempuan seperti Suhad menghadapi pertanyaan yang tak terelakkan: Apa selanjutnya? Bagaimana mereka menjaga bayinya tetap bersih, hangat, diberi makan, dan hidup?

Banyak dari ibu-ibu ini mengalami dehidrasi dan kekurangan gizi sehingga tidak dapat menyusui anaknya, sehingga tidak ada susu formula yang tersedia.

UNFPA telah mengirimkan peralatan kesehatan reproduksi yang memungkinkan kelahiran yang aman bagi lebih dari 20.000 perempuan di Gaza. Kami telah mendirikan klinik bersalin keliling di Rafah, dan dua lagi sedang dalam proses. Ratusan bidan terlatih UNFPA membantu perempuan hamil dan ibu baru yang tidak dapat mengakses klinik kesehatan atau rumah sakit.

Kami juga telah mendistribusikan perlengkapan kebersihan, popok, pakaian bayi, selimut dan barang-barang penting lainnya kepada ribuan ibu baru. Namun semua ini hanyalah setetes air di lautan kebutuhan.

Dunia tidak boleh meninggalkan ibu-ibu di Gaza. Mereka, bayi yang baru lahir, dan seluruh warga sipil harus dilindungi dan kebutuhan mereka terpenuhi. Rumah sakit dan petugas kesehatan tidak boleh menjadi sasaran.

Sejak dahulu kala, budaya di seluruh dunia telah menghormati kesakralan peran sebagai ibu. Di Hari Ibu ini, marilah kita menghormati ikatan suci tersebut dengan mengenang semua wanita yang menciptakan, melindungi, dan memelihara kehidupan, bahkan dalam keadaan yang paling buruk sekalipun.

Para ibu di tenda yang kebanjiran atau melarikan diri dari bom. Para ibu sandera masih menunggu keluarganya utuh. Para ibu dan bayi baru lahir berjuang untuk hidup mereka di bangsal rumah sakit yang penuh sesak tanpa obat-obatan atau persediaan yang memadai.

Mereka membutuhkan layanan dan dukungan kesehatan yang menyelamatkan jiwa. Mereka membutuhkan martabat. Yang terpenting, mereka membutuhkan perdamaian. Perang ini harus diakhiri sekarang.

Dr. Natalya Kanem adalah UNFPA Direktur Eksekutif

Kantor IPS SATU



Rewrite and save HTML tags:
“`html

rewrite ini dan simpan HTML tags

“`

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *