Breaking News
Bawaslu Harus Tetap Tegas dan Berwibawa! link to go to the website.">Rewrite the following sentence and include HTML tags:

“Please click on the link to go to the website.”

Please click on the link to go to the website. Rewrite ini dan simpan tags:

Rewrite ini dan simpan tags
Menonton The Goblin di Vidio: Jo Dong Hyuk Balas Dendam demi Identitasnya

Hello World!


This is a paragraph.


banner 728x250

Rewrite the following sentence and include HTML tags:

“Please download the PDF file.”

Please download the PDF file.

Preschool teacher Iris Mejías and her husband Alexis García, a retired university professor, stand next to the geomembrane biodigester that since December 2023 provides about four cubic meters of biogas daily for their agricultural activities and the needs of their home in the semi-urban neighborhood of Sierra Maestra, in the municipality of Boyeros on the south side of Havana. CREDIT: Jorge Luis Baños / IPS
banner 120x600
banner 468x60
Aksi Iklim, Pembangunan & Bantuan, Ekonomi & Perdagangan, Pilihan Editor, Energi, Lingkungan Hidup, Unggulan, Pangan dan Pertanian, Ekonomi Hijau, Berita Utama, Integrasi dan Pembangunan Gaya Brasil, Amerika Latin & Karibia, Proyek

Energi

banner 325x300

Guru prasekolah Iris Mejías dan suaminya Alexis García, seorang pensiunan profesor universitas, berdiri di samping biodigester geomembran yang sejak Desember 2023 menyediakan sekitar empat meter kubik biogas setiap hari untuk kegiatan pertanian dan kebutuhan rumah mereka di lingkungan semi-perkotaan. Sierra Maestra, di kotamadya Boyeros di sisi selatan Havana. KREDIT: Jorge Luis Baños / IPS

HAVANA, 26 April 2024 (IPS) – Untuk mendapatkan pupuk yang baik, perlu dibangun biodigester, kata petani asal Kuba, Alexis García, yang dengan bangga menunjukkan sayuran di kebun keluarganya, serta berbagai macam pohon buah-buahan yang mendapat manfaat dari biol, produk akhir dari biogas. teknologi.

García dan istrinya Iris Mejías secara organik menanam semua produk pertanian yang menjadikan mereka swasembada, di lahan sekitar rumah mereka di lingkungan semi-perkotaan Sierra Maestra, di kotamadya Boyeros di sisi selatan Havana.

“Kita membutuhkan budaya dan kesadaran yang lebih besar tentang energi terbarukan. Ada perlawanan di beberapa tempat dan masyarakat. Di sisi lain, tingginya harga tidak mendorong pesatnya perkembangan teknologi dan peralatan.” — Alexis Garcia

“Dulu saya hanya menggunakan sedikit urea, namun karena situasi ekonomi, sangat sulit untuk mengimpor pupuk ini dan pupuk lainnya. Bioproduk merupakan peluang untuk menutupi kekurangan tersebut dan, dalam beberapa kasus, berfungsi sebagai pestisida,” García, seorang pensiunan profesor universitas berusia 62 tahun yang kini berdedikasi pada tanamannya, mengatakan kepada IPS.

Biol adalah limbah cair dengan tingkat stabilisasi tertentu yang keluar dari biodigester, setelah proses pencernaan bahan organik secara anaerobik, yang meliputi kotoran hewan, limbah tanaman dan/atau limbah cair, telah selesai. Ini kaya akan nutrisi untuk tanaman dan memulihkan tanah melalui pemupukan.

García menunjukkan bahwa tantangan dalam memperoleh energi dan kebutuhan untuk mengolah kotoran mendorong pemasangan biodigester geomembran, yang pada Desember 2023 menyediakan sekitar empat meter kubik biogas per hari.

Ini adalah salah satu dari tiga jenis biodigester yang paling banyak digunakan pada skala kecil dan menengah di Kuba, bersama dengan tipe mobile, yang juga dikenal sebagai model India, dan biodigester kubah tetap atau biodigester Tiongkok.

“Saya sudah membaca sedikit tentang hal itu dan ingin memiliki biodigester. Dengan sedikit penghematan, kami memutuskan untuk mulai membangunnya. Selain dukungan dari putra kami Alexis dan Alexei, kami mendapat dukungan dan saran dari José Antonio Guardado,” koordinator Gerakan Pengguna Biogas (MUB), kata García.

Didirikan pada tahun 1983, MUB menyatukan sekitar 3.000 petani yang menggunakan teknologi ini di negara kepulauan Karibia berpenduduk 11 juta orang.

Guru prasekolah Iris Mejías menggunakan biogas untuk memasak makanan, yang memberinya otonomi, menghemat uang, dan meningkatkan kualitas hidup di rumahnya di selatan ibu kota Kuba. KREDIT: Jorge Luis Baños / IPS

Peluang biogas

Mejías, 59 tahun, mengatakan bahwa “dengan biogas Anda tidak lagi merasa takut karena tidak mempunyai cukup bahan bakar untuk memasak. Ini memberikan keamanan.”

Meiías, seorang guru di sebuah prasekolah untuk anak-anak dari ibu yang bekerja, mengatakan bahwa ketika krisis ekonomi menjadi lebih parah pada tahun 1990an, dia memasak dengan kayu bakar, arang, minyak tanah dan bahkan tempurung kelapa untuk menyiapkan makanan sehari-hari keluarganya.

“Kalau masak pakai peralatan listrik, tergantung listrik, atau kalau punya tabung gas (liquefied petroleum gas), khawatir habis dan tidak punya cadangan. Dalam kedua kasus tersebut, biodigester menghemat uang,” katanya.

Mejías mengatakan lebih mudah memasak makanan untuk hewan peliharaan dan memanaskan air “tanpa asap atau api yang mengharuskan Anda mencuci rambut setiap hari atau mempersulit perawatan tangan.”

Studi menunjukkan bahwa metana merupakan gas rumah kaca yang kuat, dengan kekuatan pemanasan 80 kali lebih besar dibandingkan karbon dioksida (CO2).

Pengelolaan yang tepat terhadap metana biologis yang dihasilkan dari penguraian sisa-sisa pertanian dan pupuk kandang dapat menghasilkan nilai dan menjadi solusi hemat biaya untuk menghindari kontaminasi air dan tanah.

Oleh karena itu, ekstraksi dan pemanfaatannya sebagai energi, khususnya di lingkungan pedesaan dan semi perkotaan, dapat menjadi solusi untuk mengurangi konsumsi listrik dan membantu memerangi perubahan iklim.

Menurut García, pulau tersebut dapat menerima manfaat energi yang lebih besar jika ada insentif yang jelas untuk pemasangan biodigester.

Meskipun krisis ekonomi dalam negeri yang parah telah memberikan dampak yang sangat negatif terhadap peternakan babi dan sapi nasional, “banyak peternakan sapi perah dan babi tidak tahu apa yang harus dilakukan terhadap produksi kotoran harian mereka. Faktanya, biodigester kami dipasok dari fasilitas terdekat di mana biodigester tersebut dikumpulkan dan mereka memberikannya kepada kami secara gratis,” katanya.

Alexis García mengeringkan biji kopi di samping panel surya yang dipasang di atap rumahnya di Havana selatan. Kemungkinan menyimpan energi dengan cadangan baterai yang dipulihkan memberikan keluarga otonomi sekitar tiga jam selama pemadaman listrik. KREDIT: Jorge Luis Baños / IPS

Insentif lainnya

Kuba memiliki potensi produksi biogas sebesar 615.595 meter kubik per tahun yang berasal dari produksi pertanian dan industri, menurut Bioenergy Atlas 2022.

Volume tersebut mewakili 189.227 ton setara minyak per tahun atau 710.095 megawatt-jam (MWh) per tahun. Dari total tersebut, 63 persennya berasal dari produksi pertanian, ujarnya.

Menurut pendapat García, lingkungan pedesaan Kuba “berada dalam posisi yang lebih baik untuk mencapai kemandirian energi yang diinginkan. Namun fasilitas ekonomi diperlukan, seperti pinjaman untuk pembangunan biodigester, bonus bagi masyarakat yang memproduksi energi tersebut, dan akses untuk membeli lampu, panci, dan bahkan lemari es yang menggunakan biogas.”

Dari 11 juta penduduk Kuba, sekitar 23 persen, atau sekitar 2,3 juta orang, tinggal di daerah pedesaan, menurut statistik resmi.

Di sisi lain, diperkirakan terdapat sekitar 5.000 biodigester di pulau tersebut, meskipun perkiraan konservatif dari para ahli mempertimbangkan kemungkinan untuk memperluas jaringan hingga 20.000 unit keluarga.

Para ahli berpendapat bahwa penggunaan biogas secara langsung lebih efisien dibandingkan mengubahnya menjadi listrik.

Sebagian besar dari empat juta rumah tangga di Kuba menggunakan listrik sebagai sumber energi utama untuk memasak dan memanaskan air untuk mandi, yang mewakili sekitar 40 persen konsumsi.

Kuba adalah negara yang sangat bergantung pada impor bahan bakar.

Selama lima tahun terakhir, seiring dengan memburuknya situasi perekonomian dalam negeri, menurunnya sumber utama mata uang asing dan menguatnya embargo AS, pihak berwenang menghadapi semakin banyak kesulitan dalam memenuhi kebutuhan bahan bakar.

Sekitar 95 persen pembangkit listrik Kuba bergantung pada bahan bakar fosil.

Pemerintah bertujuan untuk meningkatkan sumber listrik bersih dari lima persen pembangkitan listrik saat ini menjadi sekitar 30 persen pada tahun 2030.

“Bayangkan apa artinya jika tidak semua, setidaknya sebagian besar rumah di pedesaan Kuba memiliki biodigester atau panel surya. Strategi apa pun yang mendorong kemandirian dari jaringan listrik nasional, atau yang menyediakan energi, akan berdampak sangat positif,” kata García.

Dalam beberapa tahun terakhir, proyek internasional Biomas-Kuba (2009-2022) berfokus pada membantu memahami pentingnya sumber energi terbarukan di lingkungan pedesaan, peran biodigester di peternakan, dan sistem pengolahan limbah di fasilitas peternakan babi.

Inisiatif ini, dibiayai oleh Badan Pembangunan dan Kerjasama Swiss (Cosude)dikoordinasikan oleh Stasiun Percobaan Indio Hatueysebuah pusat penelitian yang terhubung dengan Universitas di provinsi barat Matanzas, dan melibatkan lembaga terkait di beberapa dari 15 provinsi di negara tersebut.

Perintah Menteri 395 dari Kementerian Energi dan Pertambangan Tahun 2021 menetapkan bahwa masing-masing dari 168 kotamadya di Kuba harus memiliki program dan strategi pengembangan biogas, serta mengoordinasikan pengelolaan dan pelaksanaannya dengan provinsi masing-masing.

Selain itu, Lembaga Swadaya Masyarakat Kuba untuk Promosi Sumber Energi Terbarukan dan Penghormatan terhadap Lingkungan (Cubasolar), bersama dengan MUB, mendorong lokakarya pelatihan dan saran dari para spesialis.

Tandan pisang terlihat tumbuh di halaman belakang rumah García-Mejías di Havana selatan. Baik sayuran di pembibitan maupun pohon buah-buahan mendapatkan manfaat dari biol, produk akhir dari teknologi biogas, yang menyediakan pupuk. KREDIT: Jorge Luis Baños / IPS

Bergerak menuju kemandirian energi

Salah satu aspirasi keluarga García-Mejías adalah mencapai keberlanjutan energi untuk produksi rumah dan pertanian mereka.

“Kami memperkirakan akan dibangun biodigester kedua, namun biodigester ini akan memiliki kubah bergerak, yang dapat menyediakan dua meter kubik biogas per hari, namun jauh lebih efisien dan dengan tekanan yang lebih tinggi. Dengan volume yang lebih tinggi, kami dapat memberikan manfaat bagi beberapa negara tetangga,” kata García.

Di atap rumah mereka, terdapat enam panel surya berkekuatan 720 watt yang didukung oleh baterai bekas yang memberi mereka otonomi listrik sekitar tiga jam jika listrik padam.

“Rencananya kami akan memasang turbin angin, serta solar heater yang terbuat dari pipa plastik. Kami ingin mendirikan area percontohan di dalam rumah untuk menunjukkan keunggulan energi terbarukan dan menunjukkan bagaimana semua yang kami lakukan dilakukan dengan menggunakan sumber energi ini,” kata mantan profesor tersebut.

“Kita membutuhkan budaya dan kesadaran yang lebih besar tentang energi terbarukan. Ada perlawanan di beberapa tempat dan masyarakat. Di sisi lain, ada harga tinggi yang tidak mendorong pesatnya perkembangan teknologi dan peralatan,” kata García ketika IPS bertanya di rumahnya tentang hambatan dalam meningkatkan penggunaan energi terbarukan dalam rumah tangga.

“Orang-orang mendengar tentang biodigester dan menganggapnya sulit. Dibutuhkan sedikit usaha, tetapi manfaatnya banyak. Kurangnya informasi di media. Banyak orang datang kepada kami untuk meminta bantuan dalam membangun biodigester. Kami juga menerima mahasiswa, sehingga membuka peluang bagi generasi baru untuk tumbuh dengan budaya memanfaatkan alam secara berkelanjutan,” tambahnya.

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *