Breaking News
Bawaslu Harus Tetap Tegas dan Berwibawa! link to go to the website.">Rewrite the following sentence and include HTML tags:

“Please click on the link to go to the website.”

Please click on the link to go to the website. Rewrite ini dan simpan tags:

Rewrite ini dan simpan tags
Menonton The Goblin di Vidio: Jo Dong Hyuk Balas Dendam demi Identitasnya

Hello World!


This is a paragraph.


banner 728x250

Rewrite the following sentence and include HTML tags:

Original sentence: “Please click here to visit our website for more information.”

Rewritten sentence with HTML tags: “Please click here to visit our website for more information.

banner 120x600
banner 468x60

Afrika, Konflik Bersenjata, Kejahatan & Keadilan, Unggulan, Global, Berita Utama, Hak Asasi Manusia, IPS UN: Inside the Glasshouse, TerraViva United Nations

banner 325x300

Pendapat

BLAGOEVGRAD, Bulgaria, 11 April 2024 (IPS) – Saat kita merenungkan masa depan yang suram di Gaza, Ukraina, dan zona konflik mengerikan lainnya yang kurang mendapat liputan, mungkin ada gunanya mengingat kisah sukses mengejutkan dari negara yang dilanda kehancuran dan bangkit kembali: Rwanda.

Genosida Terhadap Tutsi di Rwanda dimulai 30 tahun yang lalu pada minggu ini, dan minggu berkabung nasional sedang berlangsung. Jumlah korban tewas jauh lebih buruk daripada di Gaza saat ini: antara 500,00 hingga satu juta warga Rwanda dibantai dalam waktu kurang dari tiga bulan, dan kuburan massal masih ditemukan.

AS memandang para korban sebagai “korban perang” dan menolak menggunakan kata “genosida.” Dia berdiri di samping seiring dengan meningkatnya jumlah korban tewas, hal ini merupakan sebuah persamaan yang meresahkan dengan pernyataan dan tindakan AS terhadap Gaza saat ini. Faktanya, AS menghalangi upaya menghentikan pembunuhan tersebut. Hal ini menyebabkan upaya sukses untuk menyingkirkan pasukan penjaga perdamaian PBB dan menghentikan otorisasi PBB untuk menambah pasukan. Tampaknya mereka telah mengambil keputusan untuk membiarkan rakyat Rwanda menanggung nasib mereka sendiri.

Tidak ada yang bisa meramalkan apa yang terjadi setelah genosida tersebut. Sejak tahun 1994, baik yang selamat maupun yang menyerang berdamai. Harapan hidup meningkat lebih dari dua kali lipat. Faktanya, 98% penduduk Rwanda kini memiliki asuransi kesehatan.

Satu juta warga Rwanda telah terangkat dari kemiskinan. Rwanda kini memimpin benua terbesar kedua di dunia dalam pembangunan sosio-ekonomi. Peringkat tertinggi dalam hal kemudahan berusaha dan investasi.

Hal ini juga memimpin Afrika dalam memberikan contoh solusi yang dikembangkan dalam negeri untuk mencari keadilan, memerangi kemiskinan, dan mendorong kesetaraan gender dan partisipasi masyarakat. Perempuan kini menjadi mayoritas di Parlemen.

Semua ini tidak terbayangkan 30 tahun yang lalu. Bagaimana hal itu terjadi?

Setelah pembunuhan berhenti, Rwanda menemukan visi kreatif dan cara-cara baru untuk mencari keadilan dan meminta pertanggungjawaban para pemimpin baru atas kemajuan pasca-genosida. Pendekatan keadilan restoratif yang diterapkan oleh pengadilan Gacaca di Rwanda merupakan salah satu program keadilan dan rekonsiliasi pasca-konflik yang paling ambisius di dunia.

Selama periode sepuluh tahun, satu juta tersangka diadili di pengadilan berbasis komunitas. Mereka menghadapi kejahatan perang sambil mendorong pengampunan dan inklusivitas, sehingga memungkinkan masyarakat untuk pulih.

Sistem Imihigo yang dikembangkan di Rwanda, berdasarkan praktik budaya pra-kolonial, mereformasi pemerintahan yang sebelumnya sangat tersentralisasi dengan menggunakan model pemerintahan yang terdesentralisasi dan berbasis kinerja yang memberikan layanan yang dibutuhkan oleh masyarakat yang mengalami trauma.

Para pemimpin lokal dan nasional secara berkala diminta untuk menunjukkan kemajuan dan dampak kebijakan. Hal ini berkontribusi pada peningkatan yang dapat diverifikasi dalam akses terhadap layanan, indikator pembangunan manusia, dan partisipasi politik lokal.

Sejak genosida, kesetaraan gender telah tertanam dalam konstitusi Rwanda dan sistem pendidikannya, sehingga mengubah politik, ekonomi, dan kehidupan keluarga. Saat ini perempuan Rwanda adalah pemimpin visioner. Separuh dari kabinet Presiden dan 61% Anggota Parlemen adalah perempuan. Rwanda mempunyai angka partisipasi sekolah dasar yang hampir universal – termasuk anak perempuan. Dengan pendidikan TI yang inovatif dan jangkauan jaringan digital nasional, Rwanda telah menjadi model kemajuan pendidikan.

Jadi, pelajaran apa yang dapat kita petik dari Rwanda mengenai ketahanan dan rekonstruksi setelah terjadinya perang dan genosida dan bagaimana penerapannya di negara-negara yang dilanda perang saat ini?

Pertama, kita tidak bisa mengulangi kesalahan tahun 1994. AS dan komunitas internasional harus bangkit untuk menghentikan pembantaian tersebut, dan memastikan pangan dan akses terhadap layanan kesehatan terjamin.

Ketika pembunuhan berhenti, rekonsiliasi adalah cara untuk memulai pembangunan kembali. Jika mendamaikan pihak-pihak yang bermusuhan di Timur Tengah tampaknya tidak ada harapan atau tidak mungkin dilakukan, lihat saja Rwanda. Dalam 100 hari, lebih dari satu juta anggota kelompok minoritas Tutsi, serta Twa dan Hutu yang menentang genosida, dibunuh oleh milisi Hutu.

“Jumlah korban tewas di Rwanda berjumlah hampir tiga kali lipat jumlah korban tewas orang Yahudi selama Holocaust,” tulis Philip Gourevitch. “Itu adalah pembunuhan massal paling efisien sejak bom atom di Hiroshima dan Nagasaki.”

Meski begitu, pihak antagonis akhirnya bersatu. Hal ini memerlukan kemauan politik yang luar biasa, dan keyakinan akan hal-hal yang mustahil. Tapi itu terjadi. Bersama-sama, masyarakat Rwanda mampu merancang dan menerapkan solusi yang dikembangkan sendiri untuk mengatasi permasalahan bersama.

Penekanan pada kesetaraan gender, yaitu perempuan sebagai pemimpin yang visioner, bukan sebagai korban, juga merupakan kuncinya. Penelitian menunjukkan bahwa negara-negara yang mendukung hak-hak perempuan dan meningkatkan akses mereka terhadap pendidikan dan peluang ekonomi tumbuh lebih cepat, lebih damai, dan memiliki lebih sedikit kesenjangan dan korupsi dibandingkan dengan negara-negara yang tidak mempromosikan hak-hak perempuan.

Rwanda masih memiliki banyak tantangan, namun negara ini menunjukkan salah satu kebangkitan yang paling mengesankan di zaman modern. Para pemimpinnya, dipimpin oleh Presiden Kagame, menolak kebijakan kebencian, perpecahan, dan retribusi, dan membangun kembali negara dari kehancuran.

Hal ini memberikan harapan dan bukti bahwa Gaza, Ukraina, dan negara-negara lain yang dilanda konflik juga bisa melakukan hal yang sama. Tiga puluh tahun setelah genosida, Rwanda adalah bukti nyata bahwa hal tersebut mungkin terjadi.

Profesor Margee Ensign adalah Rektor American University di Bulgaria dan penulis Rwanda: Sejarah dan Harapan dan co-editor dari Menghadapi Genosida di Rwanda.

Kantor IPS SATU

Rewrite the sentence and include HTML tags:

Original: “Please sign up for our newsletter to receive updates on upcoming events.”

Rewritten with HTML tags: “

Please sign up for our newsletter to receive updates on upcoming events.

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *