Breaking News
Bawaslu Harus Tetap Tegas dan Berwibawa! link to go to the website.">Rewrite the following sentence and include HTML tags:

“Please click on the link to go to the website.”

Please click on the link to go to the website. Rewrite ini dan simpan tags:

Rewrite ini dan simpan tags
Menonton The Goblin di Vidio: Jo Dong Hyuk Balas Dendam demi Identitasnya

Hello World!


This is a paragraph.


banner 728x250

Rewrite ini dan simpan tags:

The UN has called for an end to scattered humanitarian aid to Gaza, where a humanitarian crisis is unfolding. Credit: UNRWA
banner 120x600
banner 468x60
Bantuan, Konflik Bersenjata, Pembangunan & Bantuan, Pilihan Editor, Unggulan, Berita Utama, Hak Asasi Manusia, Keadaan Darurat Kemanusiaan, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, TerraViva United Nations

banner 325x300

PBB telah menyerukan diakhirinya bantuan kemanusiaan yang tersebar ke Gaza, di mana krisis kemanusiaan sedang terjadi. Kredit: UNRWA

PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA, 6 April 2024 (IPS) – Ketika krisis kemanusiaan di Gaza memasuki bulan keenam pada hari Minggu, 7 April, Sekretaris Jenderal PBB menyerukan “perubahan paradigma yang sebenarnya” dalam pemberian bantuan kemanusiaan.

Pada hari Jumat tanggal 5 April 2024, Sekretaris Jenderal António Guterres berbicara di hadapan wartawan untuk memperingati enam bulan sejak serangan 7 Oktober, di mana 1.200 warga sipil di Israel terbunuh dalam serangan teroris yang dipimpin oleh Hamas, yang sejak itu memicu kampanye militer oleh Hamas. Pasukan Pertahanan Israel (IDF) ke Gaza.

Konflik, pemboman dan serangan udara yang terjadi selama enam bulan terakhir telah mengakibatkan lebih dari 30.000 kematian, lebih dari dua juta pengungsi internal, kerusakan infrastruktur yang luas, dan kelaparan yang akan datang. Upaya penyaluran bantuan kemanusiaan kepada warga sipil berulang kali dihalangi dan bahkan diserang.

“Ketika gerbang bantuan ditutup, pintu menuju kelaparan pun terbuka,” kata Guterres. “Lebih dari separuh populasi—lebih dari satu juta orang—menghadapi bencana kelaparan. Anak-anak di Gaza saat ini sekarat karena kekurangan makanan dan air. Hal ini tidak dapat dipahami dan sepenuhnya dapat dihindari.

Guterres menyampaikan pernyataannya setelah kematian tujuh pekerja bantuan dari World Central Kitchen, yang konvoinya terkena serangan militer Israel pada tanggal 1 April. Serangan tersebut telah memicu kemarahan baru. Sejak 7 Oktober, lebih dari 220 pekerja bantuan telah terbunuh, termasuk 179 personel PBB.

“Dalam hal kecepatan, skala, dan keganasan yang tidak manusiawi, perang di Gaza adalah konflik yang paling mematikan—bagi warga sipil, pekerja bantuan, jurnalis, pekerja kesehatan, dan rekan-rekan kita sendiri,” kata Guterres. “Kami menghormati semua pekerja kemanusiaan yang tewas dalam konflik ini, dan berjanji untuk mengingat komitmen dan pengorbanan mereka.”

“Enam bulan berlalu, kita berada di ambang: kelaparan massal, kebakaran regional. Hilangnya kepercayaan terhadap standar dan norma global. Inilah waktunya untuk mundur dari jurang tersebut—untuk membungkam senjata, meringankan penderitaan yang mengerikan, dan menghentikan potensi kelaparan sebelum terlambat.”

Serangan yang berulang dan ditargetkan terhadap bantuan kemanusiaan mempunyai konsekuensi, seperti yang diumumkan oleh World Central Kitchen berhenti sebentar operasi mereka di Gaza karena kepedulian terhadap keselamatan staf mereka. Hal ini terjadi pada saat Gaza menghadapi “krisis kerawanan pangan yang belum pernah terjadi sebelumnya”, dan “tertatih di ambang kelaparan,” menurut Ramesh Rajeshsingham, Direktur Divisi Koordinasi Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA), yang memperingatkan Dewan Keamanan selama sidangnya pada hari Jumat.

Dalam pernyataannya kepada Dewan Keamanan, ia memperingatkan bahwa penduduk Gaza harus bergantung pada bantuan makanan yang terbatas dan tidak memadai untuk bertahan hidup. Dalam beberapa minggu terakhir, 31 orang, termasuk 28 anak-anak, diyakini meninggal karena kelaparan. “Situasi ini memerlukan tindakan bersama saat ini; menunggu klasifikasi kelaparan retrospektif tidak dapat dipertahankan,” katanya.

Berbicara di hadapan Dewan Keamanan, CEO Save the Children Janti Soeripto juga mengutuk kondisi saat ini yang telah melumpuhkan respons kemanusiaan di Gaza. Dia mengatakan bahwa “penolakan bantuan yang sistematis dan disengaja” telah menyebabkan anak-anak menderita secara tidak proporsional, karena mereka sekarang berisiko meninggal karena kekurangan gizi akut dan kelaparan. Bagi para pekerja bantuan di kawasan yang harus menghadapi berbagai kebutuhan pangan, tempat tinggal, dan kesehatan yang saling berkaitan, “upaya heroik mereka adalah berjuang melawan gelombang kebutuhan yang sangat besar.”

“Kami mendengar para pemimpin dunia menekankan pentingnya akses, seruan untuk dekonfliksi, perlindungan warga sipil, investigasi cepat, pembelajaran, penegakan hukum humaniter, dan sebagainya. Wacana ini menimbulkan kesan keliru bahwa sistem kemanusiaan di Gaza diprioritaskan. Bukan itu. Kata-kata memungkiri tanggapan,” katanya.

“Berhentilah berpura-pura bahwa perlindungan warga sipil diprioritaskan di sini. Kita dibebani dengan berbagai hambatan. Nyawa manusia tidak diprioritaskan di sini, tidak bagi warga sipil, tidak bagi anak-anak, dan tentu saja tidak bagi pekerja kemanusiaan.”

Setelah serangan pada tanggal 1 April, IDF melakukan penyelidikan atas serangan tersebut melalui satuan tugas militer, yang tampaknya telah mengakui tanggung jawab atas peran mereka dalam serangan tersebut. Sejak itu, ada seruan untuk melakukan penyelidikan independen atas serangan tersebut, termasuk dari Sekretaris Jenderal.

Dia menyatakan bahwa penyelidikan hanya bisa berhasil jika ada kerja sama dengan otoritas Israel. Meski begitu, ia menegaskan, kasus ini tidak boleh dijadikan satu-satunya penyidikan. Sebaliknya, keadaan yang menyebabkan terbunuhnya lebih dari 220 pekerja kemanusiaan di Gaza harus diselidiki.

“Pertanyaannya bukan hanya untuk mengetahui apakah kesalahan telah dilakukan dan siapa yang melakukannya. Pertanyaannya adalah, (apa) sistem yang memungkinkan kesalahan ini terjadi berulang kali? Perubahan sistem itulah yang diperlukan,” katanya.

Laporan Kantor IPS PBB

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *