Breaking News
Bawaslu Harus Tetap Tegas dan Berwibawa! link to go to the website.">Rewrite the following sentence and include HTML tags:

“Please click on the link to go to the website.”

Please click on the link to go to the website. Rewrite ini dan simpan tags:

Rewrite ini dan simpan tags
Menonton The Goblin di Vidio: Jo Dong Hyuk Balas Dendam demi Identitasnya

Hello World!


This is a paragraph.


banner 728x250

Pemerintahan Taliban Memperparah Krisis Malnutrisi: Perempuan dan Anak-anak Afghanistan Paling Terkena Dampaknya

Millions of children are suffering from malnutrition in Afghanistan. Credit: Learning Together
banner 120x600
banner 468x60
Asia-Pasifik, Pembangunan & Bantuan, Berita Utama, Keadaan Darurat Kemanusiaan


Keadaan Darurat Kemanusiaan

banner 325x300

Penulisnya adalah seorang jurnalis perempuan yang tinggal di Afghanistan, dilatih dengan dukungan Finlandia sebelum Taliban mengambil alih. Identitasnya dirahasiakan demi alasan keamanan

Jutaan anak menderita kekurangan gizi di Afghanistan. Kredit: Belajar Bersama

KABUL, 22 Mar 2024 (IPS) – Malnutrisi di Afghanistan telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, menurut organisasi kemanusiaan PBB. Diperkirakan separuh penduduk negara itu bergulat dengan kelaparan parah sepanjang tahun, sehingga menempatkan Afghanistan di antara sepuluh negara teratas di dunia dengan tingkat kematian ibu dan bayi tertinggi akibat kekurangan gizi.

Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) mengalami kekurangan anggaran, dan tanpa dukungan pendanaan tambahan, ribuan anak-anak Afghanistan mungkin meninggal karena kekurangan gizi akut, ungkap organisasi tersebut dalam tweet baru-baru ini.

Program Pangan Dunia (WFP) memperkirakan antara bulan Mei dan Oktober 2023, 15,5 juta orang menghadapi kerawanan pangan yang parah, dengan 2,8 juta orang berada dalam situasi darurat.

Menurut WFP, empat juta orang, termasuk 3,2 juta anak di bawah lima tahun menderita kekurangan gizi akut di Afghanistan.

Hal ini sebagian besar disebabkan oleh memburuknya situasi ekonomi yang melanda negara yang dilanda perang dalam beberapa tahun terakhir. Wanita hamil tidak memiliki akses yang cukup terhadap nutrisi yang tepat sebelum dan sesudah kelahiran, sehingga berdampak buruk pada bayinya.

Kelaparan dan kekurangan gizi yang meluas di kalangan kelompok masyarakat paling rentan di negara ini juga diperburuk dengan kekuasaan Taliban yang kembali berkuasa pada tahun 2021.

Kelompok Islam garis keras telah melarang perempuan untuk melakukan pekerjaan bergaji, yang pada gilirannya telah menurunkan tingkat bantuan kemanusiaan yang menjangkau perempuan yang paling membutuhkan.

Misalnya, Soheila, ibu dari seorang anak yang kekurangan gizi, memberikan narasi yang mengharukan tentang bagaimana kematian suaminya telah memperparah kemiskinan dalam keluarga. Dia menjadi satu-satunya pencari nafkah keluarga, meskipun penghasilannya dari bekerja di salon tata rambut hampir tidak dapat memenuhi kebutuhan mereka, semuanya habis ketika Taliban mengambil alih kekuasaan dan dia tidak lagi diizinkan bekerja.

Soheila dan kedua anaknya yang masih kecil tidak lagi mempunyai cukup makanan dan terpaksa mengemis di depan toko roti dan di sekitar rumah tetangga hanya untuk makan sekali sehari.

Meskipun Kementerian Kesehatan Taliban tidak memberikan statistik apa pun mengenai kematian ibu dan anak akibat kekurangan gizi, organisasi internasional dan dokter yang bekerja di negara tersebut memberikan gambaran suram yang dihadapi perempuan dan anak di negara tersebut.

Tahun lalu, Dana Kependudukan PBB melaporkan bahwa Afghanistan adalah salah satu negara dengan angka kematian ibu tertinggi di Asia dan Pasifik, dengan 638 kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup.

Jan Egeland, ketua Dewan Pengungsi Norwegia, baru-baru ini menyampaikan kekhawatirannya mengenai memburuknya situasi kekurangan gizi di Afghanistan. Menurutnya, sejumlah besar anak-anak dan perempuan di 25 dari 36 provinsi Afghanistan menderita kekurangan gizi.

Hamidullah Ahmadi, dokter di departemen nutrisi Rumah Sakit Kesehatan Anak Kabul, mengatakan jumlah pasien gizi buruk meningkat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya akibat kemiskinan dan krisis ekonomi.

Ia menambahkan, puluhan anak-anak yang mengalami kekurangan gizi tercatat setiap hari dan sangat membutuhkan perhatian medis. Beberapa dari mereka menderita malnutrisi sedang hingga akut dengan risiko komplikasi kesehatan yang parah dan kematian.

Soraya (nama samaran), seorang pejabat departemen nutrisi di Rumah Sakit Kesehatan Anak di Kabul, mengatakan jumlah pasien kekurangan gizi yang dirawat di fasilitas tersebut telah meningkat tiga kali lipat pada tahun lalu, jauh di bawah obat-obatan dan bahan-bahan yang mereka terima dari organisasi internasional. perlakukan mereka.

Soraya meminta agar organisasi bantuan dan Program Pangan Dunia mengatasi masalah kelaparan dan kelaparan di kalangan anak-anak Afghanistan sesegera mungkin untuk menghindari terjadinya kelaparan massal pada anak-anak.

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *