Breaking News
Bawaslu Harus Tetap Tegas dan Berwibawa! link to go to the website.">Rewrite the following sentence and include HTML tags:

“Please click on the link to go to the website.”

Please click on the link to go to the website. Rewrite ini dan simpan tags:

Rewrite ini dan simpan tags
Menonton The Goblin di Vidio: Jo Dong Hyuk Balas Dendam demi Identitasnya

Hello World!


This is a paragraph.


banner 728x250

Rewrite the following text and include HTML tags:

Original text:
“Welcome to our website! We have a variety of products available for purchase. Please browse through our selection and don’t hesitate to contact us with any questions.”

Rewritten text with HTML tags:

Welcome to our website!


We have a variety of products available for purchase. Please browse through our selection and don’t hesitate to contact us with any questions.

The Secretary-General, António Guterres, recently visited Antarctica to see the deadly impact of the climate crisis. Credit: UN Photo/Mark Garten
banner 120x600
banner 468x60
Keanekaragaman Hayati, Aksi Iklim, Perubahan Iklim, Pendanaan Perubahan Iklim, Keadilan Perubahan Iklim, Pilihan Editor, Lingkungan Hidup, Global, Berita Utama, Keadaan Darurat Kemanusiaan, IPS UN: Inside the Glasshouse, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, TerraViva United Nations

Lingkungan

banner 325x300

Sekretaris Jenderal António Guterres baru-baru ini mengunjungi Antartika untuk melihat dampak mematikan dari krisis iklim. Kredit: Foto PBB/Mark Garten

NEW YORK, 5 Juni 2024 (IPS) – Ketika suhu global mencapai rekor tertinggi selama dua belas bulan terakhir, Sekjen PBB menyerukan kepada para pemimpin dunia, termasuk anggota G20 dan G7, untuk berkomitmen terhadap tujuan aksi iklim mereka sebagaimana tercantum dalam Perjanjian Paris. Para ahli di berbagai industri juga didorong untuk melakukan peran mereka dalam memitigasi dampak krisis iklim.

Hari ini (5 Juni 2024) adalah Hari Lingkungan Hidup Sedunia, yang ditandai oleh Sekretaris Jenderal PBB António Guterres dengan pidato khusus yang disampaikan di American Museum of Natural History. Ia memperingatkan bahwa upaya global untuk mengatasi krisis iklim perlu diperkuat, yang akan bergantung pada keputusan yang akan diambil para pemimpin dunia dalam beberapa bulan dan tahun mendatang. Menjelang konferensi global besar seperti KTT G20 dan G7, Majelis Umum PBB pada bulan September dan COP29 pada bulan November ini, saat ini dianggap penting bagi negara-negara untuk menilai kembali dan menegaskan kembali kontribusi yang ditentukan secara nasional dan rencana aksi iklim mereka.

“Kebutuhan akan tindakan belum pernah terjadi sebelumnya, namun demikian pula peluangnya—tidak hanya untuk mewujudkan perubahan iklim, namun juga kemakmuran ekonomi dan pembangunan berkelanjutan,” kata Guterres. “Aksi iklim tidak bisa menahan perpecahan geo-politik.”

Pidato khusus Sekretaris Jenderal tersebut juga bertepatan dengan dirilisnya laporan dan temuan baru dari laporan Global Annual to Decade Climate Update 2024 milik Organisasi Meteorologi Dunia (WMO). Selain mengungkapkan kemungkinan 80 persen suhu rata-rata tahunan global melebihi batas 1,5 derajat, laporan tersebut juga mencatat bahwa suhu rata-rata tahunan global mungkin melebihi batas 1,5 derajat Celcius setidaknya sekali dalam lima tahun ke depan, antara tahun 2024 dan 2028. Ada kemungkinan besar bahwa salah satu tahun ini akan mencatat rekor suhu tertinggi baru, yang bisa mengalahkan tahun 2023, rekor tahun terpanas saat ini.

“WMO membunyikan alarm bahwa kita akan melampaui suhu 1,5°C untuk sementara dan frekuensinya semakin meningkat. Kita telah melampaui tingkat ini untuk sementara waktu dalam beberapa bulan—dan tentu saja, berdasarkan rata-rata selama periode 12 bulan terakhir. Namun, penting untuk ditekankan bahwa pelanggaran sementara tidak berarti bahwa target 1,5 °C hilang secara permanen karena ini mengacu pada pemanasan jangka panjang selama beberapa dekade,” kata Wakil Sekretaris Jenderal WMO Ko Barrett.

Guterres juga memanfaatkan temuan data dari Copernicus Climate Change Service yang didanai Uni Eropa, yang menemukan bahwa suhu rata-rata global tertinggi selama periode dua belas bulan terakhir (Juni 2023–Mei 2024) merupakan rekor tertinggi, yaitu 1,63 derajat Celcius di atas suhu rata-rata global. era pra-industri.

Dalam pidatonya, Guterres memberikan beberapa rekomendasi penting bagi pemerintah dunia dan pemangku kepentingan lainnya, yaitu mengurangi emisi karbon, meningkatkan pendanaan iklim, dan melindungi manusia dan tempat dari perubahan iklim ekstrem. Dia meminta negara-negara G20, yang menyumbang hingga delapan puluh persen emisi karbon global, untuk mendukung rencana aksi iklim mereka yang mencakup pengurangan emisi global secara besar-besaran. Mereka juga diminta untuk menunjukkan apa yang disebutnya sebagai solidaritas iklim dengan memberikan dukungan teknis dan finansial terhadap upaya negara-negara berkembang untuk mencapai tujuan mereka. Perekonomian G20 tidak hanya mempunyai sarana untuk mengambil langkah-langkah ini, namun mereka juga harus mampu menetapkan standar bagi negara-negara lain.

Guterres juga menyerukan negara-negara G20 untuk berkomitmen mengurangi atau mengakhiri penggunaan bahan bakar batu bara, minyak, dan gas untuk mengurangi pasokan dan permintaan sebesar enam puluh persen pada tahun 2035. Bagi negara-negara lain, termasuk negara berkembang, rencana aksi iklim mereka juga harus “digandakan” sebagai rencana investasi,” yang akan memacu pembangunan berkelanjutan dan memanfaatkan sumber energi terbarukan untuk memenuhi “permintaan energi yang melonjak.”

Melindungi masyarakat dan tempat juga merupakan hal yang sangat penting dalam pidato Guterres, karena ia merekomendasikan peningkatan perlindungan dari kekacauan iklim, khususnya bagi komunitas yang paling rentan. Baru-baru ini, hal ini terlihat melalui kondisi cuaca ekstrem seperti gelombang panas di negara-negara Asia Selatan dan Tenggara serta badai hebat di Amerika Latin, seperti Brasil. Semua negara diharapkan untuk menetapkan rencana adaptasi iklim mereka, termasuk memperhitungkan pendanaan adaptasi, yang digunakan untuk mengurangi risiko yang dihadapi masyarakat pada saat terjadi bahaya iklim. Guterres menegaskan kembali bahwa negara-negara maju harus memenuhi komitmen mereka untuk menggandakan pendanaan adaptasi hingga 40 miliar USD per tahun pada tahun 2025. Ia juga mencatat bahwa kesenjangan dalam pendanaan adaptasi harus diatasi pada COP29 tahun ini.

Guterres menargetkan industri bahan bakar fosil dalam pidatonya dan menyebutnya sebagai “bapak baptis kekacauan iklim.” Dia mencatat bahwa industri ini memperoleh keuntungan dan manfaat dari subsidi pembayar pajak yang berjumlah triliunan dolar dan telah menghalangi kemajuan dengan “semangat tanpa henti” selama bertahun-tahun. Ia mencatat bahwa industri ini telah menghabiskan lebih banyak waktu dan uang—bahkan miliaran dolar—menyebarkan keraguan mengenai sumber energi alternatif dan menginvestasikan sedikitnya 2,5 persen modal mereka pada energi ramah lingkungan.

“Menggandakan penggunaan bahan bakar fosil di abad ke-21, seperti menggandakan penggunaan sepatu kuda dan roda kereta di (abad) ke-19,” katanya.

Ia juga mendesak negara-negara lain untuk berhenti memberikan dukungan mereka terhadap industri bahan bakar fosil, menyerukan kepada lembaga-lembaga keuangan untuk berhenti mendanai perusahaan bahan bakar fosil, mendesak perusahaan-perusahaan periklanan dan hubungan masyarakat untuk berhenti bekerja sama dengan mereka untuk menyebarkan pengaruhnya, dan bahkan menyerukan kepada negara-negara untuk melarang iklan bahan bakar fosil.

Di tengah kekhawatiran yang mengerikan dan fakta nyata mengenai dampak langsung perubahan iklim, masih ada harapan. Telah ditekankan bahwa negara-negara telah memiliki sumber daya untuk menghadapi tantangan yang disebabkan oleh perubahan iklim.

“Kita hidup di masa yang belum pernah terjadi sebelumnya, namun kita juga memiliki keterampilan yang belum pernah ada sebelumnya dalam memantau iklim dan ini dapat membantu menginformasikan tindakan kita,” kata Carlo Buontempo, Direktur Layanan Perubahan Iklim Copernicus. “Rangkaian bulan-bulan terpanas ini akan diingat sebagai bulan-bulan yang relatif dingin, namun jika kita berhasil menstabilkan konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer dalam waktu dekat, kita mungkin dapat kembali ke suhu “dingin” ini pada akhir abad ini.

“Dalam pidatonya, Guterres memuji masyarakat sipil, sektor bisnis, dan aktivis, serta kota dan daerah yang telah mengadvokasi atau menerapkan langkah-langkah menuju kesadaran lingkungan. “Anda berada di sisi kanan sejarah. Anda berbicara mewakili mayoritas,” katanya.

Guterres juga mencatat bahwa PBB akan melakukan upaya maksimal dalam mencari solusi dan mendorong kerja sama antar pemangku kepentingan. Tingkat kerja sama seperti ini hanya akan membuahkan hasil nyata jika ada keterlibatan penuh dan komitmen untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh perubahan iklim akibat ulah manusia. “Sekarang adalah waktunya untuk melakukan mobilisasi. Sekaranglah waktunya untuk bertindak. Sekaranglah waktunya untuk menyampaikan. Ini adalah momen kebenaran kita.”

Laporan Kantor IPS PBB



banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *